Azzein Thea

Mari Kita Bercermin ke Sejarah Masa Lalu

KESESATAN GAFATAR


GAFATAR_GERAKAN_FAJAR_NUSANTARA_33

Assalammualaikum……..
Mungkin tidak banyak dari kita yang mengenal Komunitas ini,Insya Allah saya akan membahas tentang ajaran sesat ini….Berita ini saya kutip dari Seseorang yang sudah pernah masuk GAFATAR yg bersumber dari http://amwofficial.blogspot.com/2012/05/kesesatan-gafatar.html

GAFATAR(Gerakan Fajar Nusantara)dideklarasikan pada tanggal 21 Januari 2011,yang diketuai oleh Mahful M Tumanurung,kalo kita perhatikan dengan seksama tentang Namanya,namanya Gerakan Fajar Nusantar,tapi koq sesat ya???
Nih saya akan Jelaskan,GAFATAR Adalah Suatu Komunitas pengganti KOMAR(Komunitas Millah Abraham),yang sudah lama dibubarkan karena sesat oleh MUI Depok beberapa Tahun yang Lalu,sebelum GAFATAR Ketahuan oleh VOA ISLAM,Saya sudah mengetahuinya terlebih dahulu,Karena saya adalah Mantan Pengikut GAFATAR DPP wilayah Provinsi Jawa Barat,waktu itu saya menjabat sebagai Sekretaris
DPL 1 Wilayah Sumedang,padahala Rumah saya ada di Bandung…..
Saya akan menceritakan waktu pertama saya gabung di Ormas Sesat Tersebut….

Kejadiannya sudah lama,saya gak inget kapan saya gabung,tetapi waktu pertama saya diajak itu pada Bulan Ramadhan tahun 2011 yang lalu,disana saya mendapatkan Ilmu tentang Islam,doktrin mereka adalah Bahwa Islam adalah DIEN,Bukan Agama,terus saya juga diajarkan tentang 7 Sisitem mereka,saya udah Lupa sistem-sistemnya apa aja,maklum saya udah lama keluar karena ada yang berbeda dari ajaran Islam yang dipeluk kita-kita ini,setelah beberapa Jam kita membahas tujuan Mereka,terus waktunya istirahat,nah keganjilan mereka dimulai dari sisni,mereka Tidak Melakukan Shaum Ramadhan,wah,bener-bener sesat nih,karena waktu itu bulan Ramdhan,harusnya mereka Shaumkan???mereka gak Shaum,malah mereka memakan Mie Instan didepan mata saya,mereka Bilang bahwa Shaum itu TIDAK Berguna,mereka bilang bahwa Ibadah-Ibadah Ritual Kita,seperti Shalat,Shaum,Zakat,Ibadah Haji,tau yang lain-lain itu tidak berguna Bila 7 Sistem mereka tersebut belum terlaksanakan di Indonesia,Alhamdulillah,saya Masih Shaum waktu itu,karena saya belum masuk Anggota mereka…..
Kesesatan mereka terus terlihat,dalam pembahasan selanjutnya setelah istirahat tersebut,mereka memaparkan bahwa Mereka Tidak mengakui Hadits sebagai pedoman mereka,alias mereka TIDAK percaya Hadits,ehm,makin menyimpang aja nih………
terus,mereka Bilang bahwa Nabi Muhammad SAW/Rasulullah SAW Adalah ketrunan Fir’aun,terus,mereka tidak memakai Bahasa Arab gitu,kaya Assalammualaikum.wr.wb,mereka ganti dengan Damai Sejahtera,dsb.
woooooow,pernyataan mereka lebih buruk nih………
Setelah pertemuan tersebut,1 Bulan setelahnyapun,saya Dilantik menjadi anggota mereka,dengan Janji dibawah:

Atas Nama Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang
Saya Berjanji
1. Saya menyatakan janji ini kepada Allah disaksikan oleh penyampai risalah Allah yang bertanggung jawab (Ulangan 29:9-13)
2. Saya menyatakan janji ini secara sadar dan sungguh-sungguh ikhlas tiada paksaan dari siapapun juga (1 Petrus 5:1-3)
3. Saya menyatakan iman kepada Allah dan Rasul-Nya serta meninggalkan segala bentuk pengabdian selain kepada Allah dan sanggup mengemban tugas sebagai penyampai risalah Allah untuk mengajak manusia menegakkan jalan kebenaran di bumi allah (Yohanes 15:1-17, Matius 10:5-8, Matius 12:17-21)
4. Saya tidak akan mencuri, tidak akan berzinah, tidak akan membunuh, tidak akan berdusta dan tidak akan berbuat durhaka terhadap ajaran Allah. (Keluaran 20:1-17)
5. Saya siap menerima bimbingan dari penyampai firman Allah yang menjadi Pembina saya. (Kisah Para Rasul 8:30-31)
6. Kiranya Allah membenarkan janji yang saya nyatakan ini, serta membimbing saya menjadi ummat yang diberkati-Nya (Matius 9:35-38)
7. Segala puji bagi Allah, Tuan Semesta Allam, Allah Abraham. (Matius 22:32, Kejadian 13:14, Kejadian 17:1-8, 15-21, Matius 3:9-10).
Janjinya sih sebenernya gak semuanya gini,cuman janji tersebut mirip sama Janjinya GAFATAR Dulu…..
Mungkin itu saja yang bisa saya Share sekarang,saya gak bisa Share seluruhnya,soalnya saya Lupa,maklum udah lama saya gak ngikut mereka Lagi…..
Tapi,pesan saya,berhati-hatilah,cara mereka mengajak mereka sekarang sudah berubah,mereka sekarang memakai Bahasa yang “UNIVERSAL”atau bahasa yang sering kita pakai dalam kehidupan sehari-hari…..

Terima Kasih atas perhatian Sobat Pembaca yang udah mau baca Artikel pendek ini,jangan Lupa,kalo Artikel ini bermanfaat,Share ke Sobat Muslim lainnya Juga,terus komentarnya Juga sangat saya butuhkan,untuk meningkatkan Kualitas Artikel buatan saya……
Akhir Kata,Wassalammualaikum………..

 

13/01/2016 Posted by | BAHTSUL MATSA'IL, kutipan | | Tinggalkan komentar

MU’AHADAH,MUROQOBAH,MUHASABAH,MU’AQOBAH


h

A. MU’AHADAH (Mengingat Perjanjian)

Kalimat ini diambil dari firman Alloh yang Maha Tinggi..”Dan tepatilah perjanjian dengan Alloh apabila kamu berjanji..” (An Nahl:91).

Cara Mu’ahadah
Hendaklah seorang mu’min berkholwat (menyendiri) antara dia dan Alloh untuk mengintrospeksi diri seraya mengatakan pada dirinya “..WAHAI JIWAKU,SESUNGGUHNYA KAMU TELAH BERJANJI KEPADA RABMU SETIAP HARI DISAAT KAMU BERDIRI MEMBACA..”..Hanya Kepada Engkau kami beribadah dan hanya kepada Engkau kami mohon bantuan” WAHAI JIWAKU,BUKANKAH DALAM MUNAJAT INI ENGKAU TELAH BERIKRAR TIDAK AKAN BERHAMBA SELAIN KEPADA ALLO,TIDAK AKAN MEMINTA PERTOLONGAN SELAIN KEPADA-NYA.TIDAKKAH ENGKAU TELAH ENGKAU TELAH BERIKRAR UNTUK TETAP KOMITMEN KEPADA SHIRATAL MUSTAQIMYANG TERBATAS DARI KERUMITANDAN LIKU-LIKU PERJALANAN.. .TIDAKKAH ENGKAU TELAH BERIKRAR UNTUK BERPALING DARI JALAN ORANG-ORANG SESAT DAN DIMURKAI ALLOH.?

Kalau memang demikian hati-hatilah wahai jiwaku.Janganlah engkau langgar janjimu setelah Dia engkau jadikan pengawasmu.Janganlah engkau mundur dari jalan yang telah ditetapkan oleh Islam setelah engkau jadikan Alloh sebagai saksimu.Hati-hatilah jangan sampai engkau mengikuti jalan orang-orang sesat dan menyesatkan setelah engkau jadikan Alloh sebagai petunjuk jalan.

Hati-hati wahai jiwaku,jangan engkau ingkar setelah beriman,jangan tersesat setelah engkau mendapat petunjuk,janganlah engkau menjadi Fasik setelah Beriltizam (komitmen)..Barang siapa melanggar maka akibatnya akan menimpa dirinya,barang siapa tersesat maka kesesatannya itu akan menimpanya.

B. MUROQOBAH (Merasakan Kesertaan Alloh)

Landasan muroqobah dapat sobat temukan dalam surat Asy syura,yaitu dalam firman Alloh: “..Yang melihat kamu ketika kamu berdiri (untuk shalat) dan melihat pula perubahan gerak badanmu diantara orang-orang yang sujud (Asy Syura:218-219)

Dalam sebuah hadits ketika Nabi Shalallohu Alaihi Wa sallam ditanya tentang ihsan beliau menjawab :
“Hendaklah kamu beribadah kepada Alloh seolah-olah kamu melihat-Nya,dan jika memang kamu tidak melihat-Nya maka sesungguhnya Alloh melihat kamu.”

Makna Muroqobah
Muroqobah sebagaimana diisyaratkan oleh Al-qur’an dan Hadits,ialah : Merasakan keagungan Alloh Azza Wa Jalla disetiap waktu dan keadaan serta merasakan kebersamaan-Nya dikala sepi atau ramai.

Cara Muroqobah
Sebelum memulai suatu pekerjaan dan disaat mengerjakannya,hendaklah seorang mu’min memeriksa dirinya ..Apakah setiap gerak dalam melaksanakan amal dan ketaatannya dimaksudkan untuk kepentingan pribadi dan mencari popularitas,ataukah karena dorongan ridla Alloh dan menghendaki pahala-Nya?

Jika benar-benar karena ridla Alloh maka ia akan melaksanakannya kendatipun hawa nafsunya tidak setuju dan ingin meninggalkannya.Kemudian ia menguatkan niat dan tekad untuk melangsungkan ketaatan kepada-Nya dengan keikhlasan sepenuhnya dan semata-mata demi mencari ridla Alloh.

Itulah hakikat Ikhlas.itulah hakikat pembebasan diri dari penyakit Nifaq dan Riya’
Imam Hasan al Bashri (semoga Alloh merahmati beliau) berkata : “ semoga Alloh mencurahkan rahmat-Nya kepada seorang hamba yang selalu mempertimbangkan niatnya.Bila semata-mata karena Alloh maka dilaksanakannya tetapi jika sebaliknya maka ditinggalkannya.”

Macam-macam muroqobah
Ada beberapa macam muroqobah:
 Muroqobah dalam melaksanakan ketaatan adalah dengan ikhlas kepada-Nya.
 Muroqobah dalam kemaksiatan adalah dengantaubat,penyesalan dan meninggalkannya secara total.
 Muroqobah dalam hal-hal yang mubah adalah dengan menjaga adab-adab terhadap Alloh dan bersyukur atas segala nikmat-Nya.
 Muroqobah dalam musibah adalah dengan ridha kepada ketentuan Alloh serta memohon pertolongan-Nya dengan penuh kesabaran.

C. MUHASABAH (Introspeksi Diri)
Dasar Muhasabah adalah firman Alloh dalam surat Al Hasyr:
“Hai orang-orang yang beriman,bertaqwalah kepada Alloh dan hendaklah memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat),dan bertaqwalah kepada Alloh,sesungguhnya Alloh Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan .”

Makna muhasabah sebagaimana diisyaratkan oleh ayat ini ialah:Hendaklah seorang mu’min menghisab dirinya ketika selesai melakukan amal perbuatan..apakah tujuan amalnya untuk mendapatkan ridlo Alloh ?atau apakah amalnya dirembesi sifat riya?apakah dia sudah memenuhi hak-hak Alloh dan hak-hak manusia?..

Semoga Alloh meridlai Umar Al faruq R.A yang berkata : “ hisablah diri kalian sebelum kalian dihisab,timbanglah diri kalian sebelum kalian di timbang,dan siap-siaplah untuk pertunjukan yang agung (hari kiamat).Dihari itu kamu dihadapkan kepada pemeriksaan,tiada yang tersembunyi dari amal kalian barang satupun.”.
D. MU’AQOBAH (Pemberian sanksi)

Landasan Mu’aqobah adalah firman Alloh Azza Wa Jalla:
“Dan dalam qishash itu ada (jaminan kelangsungan) hidup bagimu,wahai orang-orang yang berakal,supaya kamu bertaqwa (Al baqoroh :178)

Sanksi yang kita maksudkan sebagaimana diisyaratkan oleh ayat tersebut adalah: Apabila seorang mu’min menemukan kesalahan maka tak pantas baginya untuk membiarkannya.Sebab membiarkan diri dalam kesalahan akan mempermudah terlanggarnya kesalahan-kesalahan yang lain dan akan semakin sulit untuk meninggalkannya.Bahkan sepatutnya dia memberikan sanksi atas dirinya dengan sanksi yang mubah sebagaimana memberikan sanksi kepada atas istri dan anak-anaknya..Hal ini merupajkan peringatan baginya agar tidak menyalahi ikrar,disamping merupakan dorongan untuk lebih bertaqwa dan bimbingan menuju hidup yang lebih mulia.

Sanksi ini harus dengan sesuatu yang mubah tidak boleh dengan sanksi yang haram,seperti membakar salah satu anggota tubuh,mandi ditempat yang terbuka pada musim dingin ,meninggalkan makan dan minum sampai membahayakan dirinya..
Sanksi-sanksi ini dan yang sejenisnya haram hukumnya sebab termasuk dalam larangan yang tercantum dalam al qur’an:
“..Dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri kedalam kebinasaan..” (Al Baqoroh:195)
“..dan janganlah kamu membunuh dirimu.Sesungguhnya Alloh adalah Maha Penyayang kepadamu.” (An Nisa:29)

15/12/2015 Posted by | PELAJARAN | | Tinggalkan komentar

%d blogger menyukai ini: